8 Tarikan Pelancong Teratas di Split

Split adalah bandar yang sangat indah yang terletak di pantai timur Laut Adriatik. Dengan hanya di bawah 200, 000 penduduk, bandar purba ini adalah yang terbesar di Pantai Dalmatian dan bandar kedua terbesar di Croatia. Para penguasanya telah memasukkan orang Yunani, Rom dan Turki, dengan setiap budaya meninggalkan capnya di kota. Split sangat terkenal dengan pantai dan reruntuhan Rom, terutamanya Istana Diocletian, yang terletak di tengah-tengah Kota Lama Split. Dengan begitu banyak tarikan yang indah di Split, tidak lama lagi pengunjung akan mengetahui mengapa bandaraya Croatia ini merupakan salah satu destinasi pelancongan paling pesat berkembang di Mediterranean.

8. Buah Square

Dataran Trg Braće Radić pernah menjadi rumah kepada pasaran buah yang ramai dan menerima namanya yang tidak rasmi. Hari ini buah tidak lagi dijual di sini, tetapi terdapat beberapa kedai dan tarikan, termasuk Venetian Castello dan menara, yang kedua-duanya dibina pada tahun 1435 untuk melindungi bandar dari pemberontakan tempatan dan serbuan Turki. Bahagian utara dataran dikuasai oleh Istana Milesi, salah satu contoh terbaik seni bina Baroque di Dalmatia. Patung Marko Marulić, penyair abad ke-15, berdiri di hadapan istana. Patung itu dicipta oleh Ivan Meštrović.

7. Marjan Hill

Bukit Marjan terletak di taman hutan di hujung barat Semenanjung Split. Kira-kira saiz Central Park di New York City, Marjan Hill diliputi dalam pain Mediterranean. Taman ini menawarkan laluan berturap yang hanya dibuat untuk berjalan-jalan atau berbasikal. Mereka yang membuat pendakian ke puncak Marjan Hill akan dihargai dengan pemandangan panorama Split dan Laut Adriatik. Dalam perjalanan ke puncak, pengunjung akan mencari sebuah gereja abad ke-13 yang didedikasikan untuk St. Nicholas, kudus nelayan. Marjan Hill telah melarikan diri kegemaran dari kehidupan bandar untuk penduduk Split sejak abad ketiga.

6. Galeri Ivan Mestrovic

Galeri Ivan Mestrovic adalah galeri seni yang didedikasikan untuk nama seninya, pemahat Croatia abad ke-20. Ivan Mestrovic, yang tinggal di Split selama beberapa tahun, dianggap sebagai pemahat terbesar Croatia. Dia membina sebuah vila musim panas di Bukit Marjan pada tahun 1930-an. Dia kemudian berpindah ke Zagreb dan mendermakan vila dan 132 patung arca kepada kerajaan negeri, yang menjadikan ia muzium. Muzium ini juga mengandungi lukisan, lukisan, pelan seni bina dan perabot. Mestrovic, yang kemudian menjadi warganegara AS, telah dibandingkan dengan Michelangelo dan Rodin. Sama seperti mereka, karyanya boleh didapati di muzium di seluruh dunia.

5. Pantai Bacvice

Pantai Bacvice dianggap sebagai salah satu pantai teratas di Split, walaupun ia dibungkus pepejal sepanjang musim panas. Apa yang membezakannya dari pantai-pantai lain di sekitar Croatia ialah Bacvice terletak di pusat bandar Split. Bacvice terkenal dengan pantai berpasir dan air cetek yang jelas. Bermain picigin adalah aktiviti air yang popular. Berabad-abad lamanya, picigin melibatkan banyak percikan ketika pemain berusaha menyimpan bola kecil di udara selama mungkin. Dengan kafe dan kelab tidak terlalu jauh, Bacvice popular untuk pelancong yang berminat dalam kehidupan malam.

4. Patung Grgur Ninski

Grgur Ninski, atau Gregory of Nin, adalah uskup zaman pertengahan abad ke-10 yang menentang paus dalam beberapa bidang. Sebagai seorang peguam bela untuk bahasa dan budaya Croatia, dia beralih dari memegang massa dalam bahasa Latin, bahasa orang tidak faham, ke bahasa Croatia. Walaupun ia memperkuat Kekristenan di Croatia, langkah itu menyebabkan Grgur Ninski kehilangan keuskupannya. Patungnya dapat ditemui di utara Istana Diocletian di Old Split. Salah satu tarikan pelancong yang paling popular di Split, orang datang ke sini untuk menggosok kaki kaki patung itu; melakukan ini dikatakan membawa nasib baik kepada orang yang menggosoknya.

3. Riva

Dermaga Riva adalah tempat untuk berada di matahari terbenam, sama ada pelancong sedang duduk di sebuah kafe kecil dengan minuman dingin atau di bangku air ketika mereka melihat matahari terbenam ke cakrawala. Para pelancong dunia mengatakan bahawa persiaran tepi laut adalah salah satu yang paling baik yang mereka lihat di mana-mana. Ia kemas dan bersih, dan tidak mempunyai kerani jualan yang menonjol yang terdapat di kedai-kedai cenderahati di tepi air yang lain. Riva juga adalah dataran awam utama Split, jadi pengunjung boleh melihat konsert, perayaan, perarakan agama atau peristiwa lain yang berlaku. Pokok-pokok palma dan bangunan-bangunan bertingkat-tingkat bertaraf tinggi memuji persiaran sementara kapal layar mega dan kapal-kapal pelancongan menyusuri pelabuhan.

2. Saint Dujam

Saint Dujam, yang dikenali secara rasmi sebagai Katedral Saint Dominus, mempunyai sekurang-kurangnya satu tuntutan untuk kemasyhuran. Sejak ia disucikan di abad ke-7, ia adalah katedral Katolik tertua di dunia yang telah digunakan secara berterusan dalam struktur aslinya tanpa menjalani pemulihan utama. Katedral mempunyai tiga bahagian: mausoleum Kaisar Diocletian dibina pada 305 AD; menara lonceng Romanesque yang ditambah pada tahun 1100, dan paduan suara yang dibina pada abad ke-17. Menara loceng ini memberikan pemandangan indah Split, pulau-pulau yang berdekatan dan bukit Marjan. Pintu kayu, yang dibuat pada abad ke-13, menunjukkan pemandangan dari kehidupan Kristus.

1. Istana Diocletian

Istana Diocletian adalah rumah persaraan Maharaja Diocletian selepas dia menyerahkan diri sebagai ketua Empayar Rom pada tahun 305. Runtuhan istana yang mengagumkan merupakan salah satu tarikan utama Split. Sebahagian daripada marmar batu kapur dan putih dari istana asal berada di bawah air sejak mantan maharaja ingin masuk ke dalam kapalnya. Diocletian hidup dalam persaraannya di istananya yang menjaga kebun sayurnya.

Selepas Rom meninggalkan tempat itu, Istana kekal kosong selama beberapa abad. Pada abad ke-7 orang-orang berdekatan melarikan diri ke istana berdinding untuk melarikan diri menyerang penduduk barbarians. Sejak itu istana itu telah diduduki, dengan penduduk yang membuat rumah dan perniagaan mereka di dalam ruang bawah tanah istana dan terus di dindingnya.

Kerana Istana juga merupakan kawasan kediaman maka bebas masuk. Terdapat banyak tarikan di dalam istana, termasuk Katedral St. Dujam di dataran Peristyle. Tapak-tapak popular lain adalah Kuil Musytari dan ruang bawah tanah istana. Jalan-jalan yang sempit dan bengkok dengan pelbagai kedai dan restoran juga popular di kalangan pelancong. Malam adalah masa yang baik untuk dilawati sebagai garland bercahaya menyala jenazah.

Disyorkan

4 Resorts All Inclusive Terbaik di Curacao
2019
10 Pantai Terbaik di Colombia
2019
12 Bandar Kecil Paling Menarik di North Carolina
2019