14 Dom terkenal di Dunia

Kubah adalah struktur hemisfera yang biasanya membentuk siling atau bumbung. Struktur kubah yang dibuat dari pelbagai bahan telah digunakan sepanjang sejarah oleh beberapa tamadun yang berbeza. Di kubah purba Timur kuno dibuat sebagai makam gundukan pepejal. The Inuit di Arktik mencipta igloos mereka dari blok salji yang dipadatkan, umumnya dalam bentuk kubah.

Kubah menjadi signifikan secara teknikal dengan pengenalan belahan batu besar berskala besar oleh Rom kuno. Empayar Sassanid memulakan pembinaan kubah skala besar pertama di Persia ketika mereka kembali popular di Eropah semasa zaman Renaissance dan Baroque mengakibatkan beberapa kubah paling terkenal di dunia.

14. Capitol Amerika Syarikat

Terletak di atas Capitol Hill di Washington DC, Capitol adalah tempat pertemuan Kongres Amerika Syarikat. Sidang pertama Kongres diadakan di Capitol pada 17 November 1800, walaupun bangunan masih tidak lengkap. Kubah besi kastil Capitol bukanlah kubah yang pertama untuk duduk di atas bangunan, tetapi yang kedua. Kubah awal digantikan selepas Capitol diperluas pada tahun 1850-an untuk menampung bilangan ahli undang-undang yang semakin meningkat dari negeri-negeri baru yang diterima. Perkembangan itu lebih dari dua kali ganda panjang Capitol, tetapi juga kurang kerdil, kubah yang dibingkai kayu.

13. Katedral St. Paul

Dibina pada abad ke-17, Katedral St. Paul adalah salah satu tempat yang paling terkenal dan paling terkenal di London. Katedral secara heroik disimpan oleh anggota bomba apabila dibom semasa Perang Dunia Kedua. Kubah yang mengagumkan itu diilhamkan oleh Basilika St Peter di Rom dan naik 108 meter (365 kaki) ke salib pada sidang kemuncaknya. Kubah luar yang tinggi sebenarnya tidak berstruktur tetapi mengagumkan untuk dilihat, manakala dua kubah dalaman yang lebih rendah menyediakan ruang yang seimbang.

12. Stupa Besar di Sanchi

Stupa Besar di Sanchi adalah struktur batu tertua di India dan pada asalnya ditugaskan oleh kaisar Ashoka Agung pada abad ke-3 SM. Intinya adalah kubah batu bata yang sederhana, kononnya dibina atas peninggalan Buddha. Stupa diperluas satu abad kemudian dengan slabs batu hampir dua kali ukuran asalnya. Kubah itu diratakan di bahagian atas dan dimahkotai oleh tiga parasol yang ditapis dalam pagar persegi.

11. Projek Eden

Terletak di Cornwall, Projek Eden adalah rumah hijau terbesar di dunia. Projek ini mengambil masa 2½ tahun untuk membina dan membuka pintu kepada orang ramai pada tahun 2001. Projek Eden didominasi oleh dua kandang besar yang terdiri daripada kubah yang berdekatan dengan spesies tumbuhan rumah dari seluruh dunia. Penutupan pertama meniru persekitaran tropika, dan persekitaran Mediterranean yang kedua. Kubah terdiri daripada beratus-ratus heksagon dan pentagonal, melipat, sel plastik yang disokong oleh bingkai keluli.

10. Masjid Lotfollah

Dibina pada awal abad ke-16, Masjid Lotfollah (atau Masjid Sheikh Lotf Allah) di Isfahan, Iran, merupakan salah satu seni bina arkitek seni bina Persia. Masjid ini bertujuan sebagai masjid swasta mahkamah kerajaan, tidak seperti Masjid Shah (lihat di bawah), yang dimaksudkan untuk orang ramai. Atas sebab ini, masjid tidak mempunyai menara dan mempunyai saiz yang lebih kecil. Sepanjang sejarah, Masjid Lotfollah sering dirujuk sebagai Masjid Kediaman kerana kubah yang indah.

9. Reichstag

Reichstag pada asalnya diselesaikan pada tahun 1894 untuk memenuhi keperluan Empayar Jerman yang baru bersatu untuk bangunan parlimen yang lebih besar. Arkiteknya, Paul Wallot, bermaksud Reichstag menyerupai istana Renaissance. Pada tahun 1933 bangunan itu rosak teruk dalam kebakaran yang ditetapkan oleh komunis Belanda, satu peristiwa yang dieksploitasi oleh Nazi. Selepas penyatuan semula Jerman ia menjadi tempat pertemuan parlimen Jerman moden, Bundestag. The Reichstag telah mengalami pemulihan dan perubahan yang cukup, sekurang-kurangnya penambahan kubah kaca yang menakjubkan yang direka oleh arkitek British Norman Foster. Kubah ini mempunyai pandangan 360 darjah yang menakjubkan di sekitar bandaraya Berlin di sekitarnya.

8. Santa Maria del Fiore

Bermula pada tahun 1296 dalam gaya Gothik dan siap pada tahun 1436, Basilika di Santa Maria del Fiore adalah katedral dan simbol kota yang indah di Florence. Basilika adalah salah satu gereja terbesar di Itali, dan hingga era moden, kubah terkenal adalah yang terbesar di dunia. Ia tetap menjadi kubah bata terbesar yang pernah dibina.

7. Masjid Shah

Masjid Shah (atau Masjid Imam) di Isfahan, Iran dianggap sebagai salah satu karya seni bina Persia. Pembinaannya bermula pada 1611, dan kemegahannya terutama disebabkan oleh keindahan jubin mosaik berwarna tujuh dan prasasti kaligrafi. Dinasti Safavid memulakan kebangkitan di bangunan kubah Parsi dan kubah Masjid Shah akan menjadi yang tertinggi di Isfahan mencapai ketinggian 53 meter (74 kaki). Ciri khas ini dan kubah Persia yang lain adalah jubin berwarna-warni, yang mana mereka menutupi kubah mereka, seperti yang mereka lakukan di pedalaman.

6. Dome of the Rock

Pada mulanya disiapkan pada tahun 691 AD, Dome of the Rock adalah salah satu pencapaian seni bina Islam yang pertama dan paling biasa. Terletak di Temple Mount, ia terletak di salah satu tempat agama paling terkenal di dunia. Walaupun mempunyai konsep yang sama, Kubah Batu bukan masjid, tetapi sebuah kuil yang melindungi di bawah silingnya yang tinggi, sebuah batu suci. Kubah itu mungkin merupakan bangunan yang paling menakjubkan di Old City, dihiasi dengan kubah emas yang mempesonakan dilihat dari jauh, bahagian dalamnya berlapis dengan keramik bergemerlapan, mosaik dan kaligrafi Arab.

5. Pantheon

Pantheon di Rom dibina pada tahun 126 AD sebagai kuil untuk semua tuhan-tuhan Rom dan berkhidmat sebagai Gereja Katolik Roma sejak abad ke-7. Kuil ini dihiasi dengan kubah konkrit dengan pembukaan pusat: oculus. Hampir dua ribu tahun selepas ia dibina, kubah terkenal Pantheon masih merupakan kubah konkrit yang tidak bertenaga di dunia.

'

4. Basilika St. Peter

Pembinaan di Basilika Santo Petrus di Rom bermula pada tahun 1506 dan telah selesai pada 1615. Ia adalah kubah yang terkenal di Pantheon dan Florence Duomo yang arkitek St Peter mencari penyelesaian tentang bagaimana hendak membina apa yang diolah, dari awal, sebagai kubah terbesar di dunia. Pada 1547 Michelangelo telah mengubah reka bentuk kubah, dengan mengambil kira semua yang telah berlaku sebelum ini. Kubah St. Peter naik ke ketinggian tertinggi 136.57 meter (448.1 kaki) dari lantai basilica ke bahagian atas salib luaran. Ia adalah kubah tertinggi di dunia.

3. Hagia Sophia

Dating dari abad keenam, Hagia Sophia di Istanbul pada mulanya adalah katedral Constantinople tetapi menjadi masjid pada abad ke-15 ketika Ottoman menaklukkan kota. Hagia Sophia kini menjadi muzium. Kerja keras dari kejuruteraan Rom, kubah besar (31 meter atau 102 kaki) meliputi apa yang selama lebih dari 1000 tahun ruang tertutup terbesar di dunia.

2. Taj Mahal

Taj Mahal di Agra adalah makam besar marmar putih, dibina antara 1632 dan 1653 dengan perintah Maharaja Mughal Shah Jahan untuk mengenang isteri kegemarannya. Ciri yang paling menakjubkan di Taj Mahal adalah kubah marmar yang mengatasi makam. Ketinggiannya kira-kira 35 meter (115 kaki) kira-kira sama dengan panjang pangkal, dan menonjol kerana ia duduk di atas gendang silinder. Bahagian atas kubah terkenal dihiasi dengan desain teratai.

1. Katedral Saint Basil

Katedral St Basil terkenal di Moscow dibina antara 1534 dan 1561 oleh Ivan the Terrible untuk memperingati penangkapan kubu kuat Tatar Kazan dan Astrakhan. Reka bentuk bangunan itu tidak mempunyai analog dalam senibina Rusia dan tidak ada yang serupa dapat ditemukan dalam tradisi Byzantine berabad-abad sebelum pembinaan katedral. Katedral Saint Basil mengandungi 9 kubah bawang, sejenis kubah yang menjadi bentuk dominan untuk kubah gereja di Rusia.

Disyorkan

Bagaimana Menghabiskan 3 Hari di Paris
2019
8 tempat terbaik untuk tinggal di Heidelberg
2019
7 Tempat Terbaik untuk Menginap di Buenos Aires
2019