10 Tarikan Pelancong Teratas di Kemboja

Kemboja perlahan-lahan pulih dari kengerian kekejaman Khmer Rouge. Masalah utama masih wujud: lombong darat, kemiskinan dan infrastruktur yang dahsyat. Tetapi proses penyusunan semula dan penyembuhan kini sedang berjalan dengan baik dan peningkatan jumlah pelancong menemui semula tarikan Kemboja.

Kuil-kuil yang menakjubkan di Angkor adalah tarikan yang jelas bagi kebanyakan pelancong, tetapi negara mempunyai banyak lagi tawaran: pantai tropika, bangunan penjajah dan banyak tarikan semula jadi. Berikut adalah tarikan pelancong utama di Kemboja .

10. Preah Vihear

Preah Vihear adalah sebuah kuil Khmer yang terletak di atas tebing 525 meter (1, 722 kaki) di Pergunungan Dângrêk, di sempadan antara Kemboja dan Thailand. Ia mempunyai suasana yang paling menakjubkan dari semua kuil Khmer. Kebanyakan kuil itu dibina pada abad ke-11 dan ke-12 semasa pemerintahan raja-raja Khmer Suryavarman I dan Suryavarman II. Ia telah didedikasikan kepada tuhan Shiva Hindu. Preah Vihear adalah subjek pertikaian wilayah yang panjang antara Thailand dan Kemboja, dan beberapa tentera terbunuh dalam pertempuran pada tahun 2009.

9. Sihanoukville Tempat tinggal

Sihanoukville, juga dikenali sebagai Kampong Som, adalah sebuah bandar pelabuhan dan resort pantai di Teluk Thailand. Daya tarikan besar di sini adalah pantai pasir putih dan beberapa pulau tropika yang belum dibangunkan. Sihanoukville adalah tempat yang baik untuk berehat dan bersenang-senang, walaupun bersiap sedia untuk memerangi gagak pada musim panas atau hujung minggu bercuti.

8. Tonle Sap

Tonle Sap adalah tasik air tawar terbesar di Asia Tenggara dan sangat penting bagi Kemboja. Tasik itu mengembang dan mengecut secara dramatik dengan musim-musim. Dari bulan November hingga Mei, musim kering Kemboja, Tonlé Sap mengalir ke Sungai Mekong di Phnom Penh. Walau bagaimanapun, apabila hujan lebat tahun bermula pada bulan Jun, aliran Tonlé Sap mengubah arah dan bentuk tasik yang sangat besar. Tonlé Sap adalah rumah kepada banyak etnik Vietnam dan banyak komuniti Cham, yang tinggal di kampung-kampung terapung di sekitar tasik.

7. Silver Pagoda Di mana untuk menginap

Terletak di dalam kompleks Royal Palace di Phnom Penh, Silver Pagoda menempatkan banyak khazanah kebangsaan seperti patung-patung emas dan ukiran Buddha. Yang paling ketara adalah Buddha Baccarat abad ke-17 yang kecil (Emerald Buddha of Cambodia) dan Maitreya Buddha bersaiz emas Buddha dihiasi dengan 9584 berlian. Dinding dalaman halaman Pagoda Perak dihiasi dengan mural yang sangat berwarna dan terperinci dari mitos Ramayana, dicat pada 1903-04 oleh 40 seniman Khmer.

6. Stesen Bukit Bokor Di mana Untuk Menginap

Stesen Bokor Hill berhampiran Kampot dibina oleh Perancis pada tahun 1920-an untuk digunakan sebagai tempat berundur dari panas Phnom Penh. Ia telah ditinggalkan dua kali, pertama pada tahun 1940-an ketika orang Jepun menyerang Kemboja dan sekali lagi pada 1970-an, ketika Khmer Rouge melanda negara itu. Hari ini, Stesen Bokor Hill dan bangunan-bangunannya yang terbengkalai mempunyai perasaan yang menakutkan. Sehingga Oktober 2008, jalan ke Bokor ditutup secara rasmi disebabkan oleh pembinaan semula yang berterusan. Akses bebas kelihatan mustahil. walaupun terdapat lawatan mendaki yang diatur oleh agen perjalanan tempatan.

5. Kratie Di mana Tetap

Kratie adalah sebuah bandar kecil yang terletak di tebing Sungai Mekong dan didominasi oleh pasar utama yang dikelilingi oleh bangunan kolonial Perancis yang lama. Tidak ada pelancongan berskala besar, tetapi banyak backpackers menuangkan masa di sini pada musim puncak. Ia adalah tempat di Kemboja untuk melihat lumba-lumba Irrawaddy yang jarang ditemui, yang tinggal di Sungai Mekong dalam jumlah yang semakin berkurangan. Dianggarkan terdapat antara 66 dan 86 lumba-lumba yang tersisa di kawasan Mekong Kamboja.

4. Koh Ker

Koh Ker adalah ibu kota kerajaan Khmer untuk tempoh yang singkat dari tahun 928 hingga 944 AD. Dalam masa yang singkat beberapa bangunan yang sangat hebat dan arca besar telah dibina. Tapak ini didominasi oleh Prasat Thom, piramid kuil tinggi 30 meter (98 kaki) yang tinggi di atas hutan sekitarnya. Garuda gergasi (separuh manusia mitos, makhluk separuh burung), diukir ke dalam blok batu, masih menjaga bahagian paling atas, walaupun sebahagiannya dilindungi sekarang. Kiri ke hutan selama hampir satu milenium, Koh Ker adalah salah satu destinasi kuil yang paling terpencil dan tidak dapat diakses di Kemboja. Ini telah berubah sejak terima kasih kepada pertambangan baru-baru ini dan pembukaan jalan tol baharu.

3. Banteay Srei

Walaupun secara rasmi sebahagian daripada kompleks Angkor, Banteay Srei terletak 25 km (15 batu) utara-timur dari kumpulan utama kuil, dan oleh karenanya sering dianggap sebagai tarikan Kemboja yang berasingan. Bait ini selesai pada 967 AD dan dibina sebahagian besarnya dari batu pasir merah, sebuah medium yang meminjamkan dirinya ke ukiran dinding hiasan yang rumit yang masih terlihat jelas hari ini. Banteay Srei adalah satu-satunya kuil utama di Angkor yang tidak dibina untuk raja, sebaliknya ia dibina oleh salah seorang penasihat raja Rajendravarman, Yajnyavahara.

2. Bayon Temple

Sebahagian daripada destinasi terkenal di dunia di Angkor, kuil Bayon menampilkan laut lebih daripada 200 muka batu besar yang melihat ke arah segala arah. Yang tersenyum wajah tersenyum, yang dianggap oleh banyak orang sebagai potret raja Jayavarman VII sendiri atau gabungannya dan Buddha, adalah gambaran langsung dari Angkor. Dibina pada abad ke-12 oleh Raja Jayavarman VII sebagai sebahagian daripada pengembangan besar modalnya Angkor Thom, Bayon dibina di tengah-tengah pusat kota diraja.

1. Angkor Wat Tours & Activities

Angkor Wat (bermaksud "Kuil Kota") adalah yang paling indah dan terbesar di semua kuil Angkor dan tarikan pelancong utama di Kemboja. Dibina sekitar separuh pertama abad ke-12 oleh Raja Suryavarman II, keseimbangan, komposisi dan keindahan kuil menjadikannya salah satu monumen terbaik di dunia. Sebuah takungan segi empat besar yang besar mengelilingi Angkor Wat yang naik melalui satu siri tiga teras segi empat tepat ke kuil tengah dan menara pada ketinggian 213 meter (669 kaki). Pengaturan ini mencerminkan idea tradisional Khmer gunung bait, di mana kuil itu mewakili Gunung Meru, rumah para dewa dalam agama Hindu.

Disyorkan

4 Resorts All Inclusive Terbaik di Curacao
2019
10 Pantai Terbaik di Colombia
2019
12 Bandar Kecil Paling Menarik di North Carolina
2019