10 Runtuhan Inca Kuno Paling Mengesankan

Tamadun Inca muncul dari dataran tinggi Peru pada awal abad ke-13. Bermula dari 1438, mereka mula menakluki tanah di sekitar kawasan jantung Inca Cuzco, mewujudkan kekaisaran terbesar di Amerika pra-Columbus. Kedatangan konkistador Sepanyol pada tahun 1532 menandakan berakhirnya Empayar Inca yang pendek. Apa yang tersisa dari tamadun mereka adalah terhad kerana konqueror telah menjarah apa yang mereka boleh. Tetapi pelawat masih boleh mendapat penghargaan betapa maju Inca adalah dari runtuhan Inca purba yang menakjubkan yang terdapat di dataran tinggi Amerika Selatan.

10. Moray

Moray adalah makmal pertanian Incan yang mungkin digunakan untuk menanam jenis tumbuhan yang tahan dan hangat di Andes. Laman ini mengandungi beberapa teras sirkular, yang boleh digunakan untuk mengkaji kesan-kesan keadaan iklim yang berbeza pada tanaman kerana teres bawah mempunyai suhu yang lebih rendah. Kawah terdalam adalah kira-kira 150 meter (492 kaki) dalam dengan perbezaan suhu sehingga 15 ° C antara bahagian atas dan bawah.

9. Winay Wayna

Tempat Inca Winay Wayna dibina di lereng bukit yang menghadap ke Sungai Urubamba. Ia terletak di atas Trail Inca dan, seperti hari ini, mungkin telah berkhidmat sebagai perhentian rehat untuk pelancong yang lelah dalam perjalanan ke Machu Picchu yang terkenal. Runtuhan Inca dari Winay Wayna terdiri daripada kompleks rumah atas dan bawah yang dihubungkan oleh struktur tangga dan air pancut. Selain rumah-rumah terdapat kawasan teras pertanian.

8. Coricancha

Coricancha di Cuzco, yang pada asalnya bernama Inti Kancha ('Kuil Matahari') adalah kuil yang paling penting dalam Empayar Inca. Dinding dan lantai pernah ditutup dengan kepingan emas padat, dan halaman itu dipenuhi dengan patung-patung emas. Sama seperti banyak monumen Inca yang lain, ia telah hancur oleh para penakluk, yang membina sebuah gereja Kristian, Santo Domingo, di atas runtuhan. Gempa bumi yang besar telah rosak teruk gereja, tetapi tembok batu Inca, yang terbuat dari batu-batu besar yang sangat rapat, saling tegak, masih berdiri berkat batu batu yang canggih dari Inca.

7. Llactapata

Terletak di 2, 840 meter (9, 318 kaki) di atas paras laut sepanjang jejak Inca, Llactapata bermaksud "Bandar Tinggi" di Quechua. Ia mungkin digunakan untuk pengeluaran dan penyimpanan tanaman. Llactapata dibakar oleh Manco Inca Yupanqui, semasa berundur untuk menghalang usaha Sepanyol. Sebahagiannya disebabkan oleh usaha ini, Sepanyol tidak pernah menemui jejak Inca atau mana-mana penempatan Incanya.

6. Isla del Sol

Isla del Sol (Island of the Sun) adalah sebuah pulau berbatu yang berbukit di bahagian selatan Tasik Titicaca. Menurut agama Inca, ia adalah tanah pertama yang muncul setelah perairan banjir besar mulai surut dan Matahari muncul dari pulau itu untuk menerangi langit sekali lagi. Sebagai tempat kelahiran Tuhan Matahari, Inca membina beberapa tempat suci di pulau itu. Antara runtuhan Inca adalah Sacred Rock dan bangunan seperti labirin yang disebut Chicana.

5. Sacsayhuaman

Sacsayhuamán adalah kompleks berdinding Inca yang tinggi di atas bandar Cusco. Bandar kekaisaran Cusco, telah dibentangkan dalam bentuk puma, binatang yang melambangkan dinasti Inca. Perut puma adalah plaza utama, sungai Tullumayo membentuk tulang belakangnya, dan bukit Sacsayhuamán kepalanya. Terdapat tiga dinding selari yang dibina dalam pelbagai peringkat dengan batu kapur yang sangat besar. Adalah dicadangkan bahawa dinding zigzag mewakili gigi kepala puma. Dinding Inca dibina sedemikian rupa sehingga sekeping kertas tidak akan sesuai antara banyak batu.

4. Inca Pisac

Pisac, perkataan asal Quechua, bermaksud "partridge". Tradisi Inca mendiktekan bandar-bandar bangunan dalam bentuk burung dan haiwan, dan oleh itu, Pisac berbentuk partridge. Runtuhan Inca termasuk benteng tentera, kuil agama, dan tempat tinggal individu, dan menghadap Lembah Suci, antara Pegunungan Salkantay. Adalah difikirkan bahawa Písac mempertahankan pintu masuk selatan ke Lembah Suci dan mengawal laluan yang menghubungkan Empayar Inca dengan sempadan hutan hujan.

3. Choquequirao

Duduk di sempadan Cuzco dan Apurimac, Choquequirao (bermaksud Cradle of Gold), terletak 3085 meter (10, 120 kaki) di atas paras laut. Runtuhan Inca mengandungi konfigurasi tangga, yang terdiri daripada 180 teres. Dibina dengan gaya yang berbeza daripada Machu Picchu, Choquequirao jauh lebih besar di kawasan. Seseorang hanya boleh melakukan perjalanan ke Choquequirao dengan berjalan kaki atau menunggang kuda, dan oleh itu, sering dikunjungi lebih kurang dari Machu Picchu. Tanpa faedah roda, trek ke Choquequirao dari Cachora boleh mengambil masa sehingga empat hari!

2. Ollantaytambo

Semasa Empayar Inca, Ollantaytambo adalah ladang diraja Kaisar Pachacuti yang menakluki rantau ini, membina bandar dan pusat upacara. Pada masa penaklukan Sepanyol di Peru ia menjadi kubu kuat untuk perlawanan Inca. Pada masa kini reruntuhan Inca Ollantaytambo adalah tarikan pelancong yang penting dan salah satu mata permulaan yang paling biasa untuk kenaikan yang dikenali sebagai Inca Trail.

1. Machu Picchu

Runtuhan Inca purba yang paling indah dan mengagumkan di dunia, Machu Pichu ditemui semula pada tahun 1911 oleh ahli sejarah Hawaii Hiram selepas ia tersembunyi selama berabad-abad di atas Lembah Urubamba. The "Lost City of the Incas" tidak dapat dilihat dari bawah dan sepenuhnya mandiri, dikelilingi oleh teres pertanian dan disiram oleh mata air semulajadi. Walaupun diketahui secara tempatan, ia sebahagian besarnya tidak diketahui dunia luar sebelum ditemui semula pada tahun 1911. Sejak itu, Machu Picchu telah menjadi daya tarik wisata terpenting di Peru.

Disyorkan

4 Resorts All Inclusive Terbaik di Curacao
2019
10 Pantai Terbaik di Colombia
2019
12 Bandar Kecil Paling Menarik di North Carolina
2019