10 Kepulauan Tanjung Verde terbaik

Cape Verde, juga dikenali sebagai Cabo Verde, terdiri daripada 10 pulau utama kira-kira 560 km (350 batu) dari pantai barat Afrika. Terletak di Lautan Atlantik tengah, kepulauan ini dibentuk oleh tindakan gunung berapi berjuta-juta tahun yang lalu, walaupun beberapa pulau telah mengalami letusan dalam sejarah yang lebih baru. Ditemui oleh Portugis meneroka pada tahun 1462, ia adalah tanah jajahan Portugal hingga mencapai kemerdekaan pada tahun 1976.

Pulau Cape Verde kebanyakannya gunung dan padang pasir, dengan beberapa lembah hijau dan hutan ditaburi. Ia hangat dan kering - sesetengah pulau jarang mendapat hujan, jadi ia menjadikan destinasi perjalanan yang baik sepanjang tahun. Kawasan pergunungan menjadikannya popular dengan pejalan kaki, sementara angin perdagangan menjadikannya terkenal dengan peselancar dan kapal layar.

10. Maio

Jika anda menikmati pantai, anda akan mahu melawat Malo, dengan pantai berpasir yang indah. Dikenali dengan bekas lombong garamnya, Malo adalah tempat yang baik untuk berehat di bandar-bandar yang mengantuk dengan rumah-rumah yang berwarna-warni dihiasi bunga. Walaupun tumbuh-tumbuhan adalah jarang, Maio mempunyai hutan terbesar di Tanjung Verde. Selain pantai, Maio adalah tempat yang baik untuk menonton burung, dengan ospreys, menelan laut dan bar ekor lark. Dataran utama di ibu negara pulau itu, Vila de Malo, adalah tempat yang baik untuk menonton orang, kerana ia merupakan tempat pertemuan pusat bandar. Morro yang indah mempunyai pantai berenang yang hebat yang akan anda kongsi dengan kura-kura semasa musim panas.

9. Santa Luzia

Pulau terkecil di Tanjung Verde pada dasarnya tidak berpenghuni tetapi menarik penumpang seperti madu menarik lalat. Pulau ini rendah, yang mana. ertinya banyak cahaya matahari, dan angin perdagangan timur laut membuatnya menjadi popular, tetapi terpencil, pelabuhan untuk kapal layar. Ia mungkin kelihatan sepi tetapi pantai yang lasak dengan batu yang terhakis oleh angin memberikannya sentuhan yang indah. Ia boleh diakses melalui perjalanan dua jam yang disewa bot dari Sao Vincente. Sekali di sana anda dapat menemui runtuhan kediaman manusia - ia telah ditinggalkan untuk kali terakhir pada 1960-an. Pulau ini dinamakan untuk Saint Lucy kerana ia ditemui pada zamannya pada tahun 1462.

8. Brava

Brava mempunyai beberapa perkara yang berlaku untuknya. Ia adalah pulau Tanjung Verde terkecil yang dihuni, jadi anda tidak akan mengalami banyak orang. Bukannya anda boleh memadankan banyak orang ke dalam sebuah pulau yang tidak lagi berumur tujuh batu. Kedua, ia adalah yang paling hijau di pulau-pulau ini, yang menjadikannya indah - ia dikenali sebagai pulau bunga. Ditemui pada 1462 oleh pelayar Portugis, pulau itu pernah dikenali kerana ikan pausnya. Hari ini, ekonominya memancing dan berorientasikan pertanian, seperti kopi, pisang dan ubi keledek. Vila Nova Sintra terkenal sebagai bandar paling indah di nusantara.

7. Sao Nicolau

Sao Nicolau mempunyai kurang daripada 13, 000 penghuninya, menjadikannya tempat yang baik untuk menghindari orang ramai. Kerana kawasan pergunungannya, pulau ini terkenal dengan pejalan kaki dan penunggang gunung. Ia bukan tempat yang baik untuk dikunjungi jika anda ke pantai, kerana akses pantai sukar. Namun, tempat yang baik untuk melihat rumah berwarna-warni yang boleh ditemui di seluruh Cape Verde. Ibukota, Ribeira Brava, adalah yang paling berwarna-warni di pagi hari apabila aktiviti pasaran bergerak pantas. Pastikan untuk mengambil di alun-alun bandar dengan gereja biru yang menawan.

6. Fogo

Pulau Fogo adalah pulau tertinggi di rantaian Tanjung Verde. Ini disebabkan oleh Pico de (Gunung) Fogo, iaitu 2, 829 meter (9, 281 kaki). Gunung berapi ini telah berkecamuk secara berkala sejak 1680, dengan letusan terbaru yang berlaku pada tahun 2014. FYI: Fogo diterjemahkan sebagai "kebakaran." Tanah gunung berapi yang kaya bermaksud kopi Fogo sangat baik, jadi cawan pada rehat berehat. Pulau ini juga terkenal dengan wainnya. Aktiviti pulau yang popular ialah mendaki Pico, pendakian yang mengambil masa kira-kira enam jam dari kampung Cha das Calderas. Bandar terbesar di pulau ini, Sao Filipe, adalah bernilai meneroka dengan berjalan kaki.

5. Santo Antao

Santo Antao, yang kedua terbesar di kepulauan Tanjung Verdean, terkenal dengan pergunungannya. Walaupun ia kelihatannya hancur di beberapa tempat, pulau itu juga mempunyai tumbuh-tumbuhan subtropis yang subur, seperti cemara, pinus, dan tarikh dan kelapa kelapa. Ribeira Grande, ibukota pulau dan bandar terbesar, adalah tempat yang meriah. Pastikan untuk mengambil di pasar makanan dan pakaian, dan mengalami rasa kedamaian di gereja Nossa Senhora do Rosario. Anda boleh membeli keju kambing tempatan di pelabuhan Porto Novo. Sebuah perjalanan di sepanjang jalan lama yang menghubungkan Porto Novo dan Ribeira Grande adalah cara terbaik untuk mengambil pemandangan.

4. Sao Vicente

Sao Vicente adalah sebuah pulau yang gersang yang ditandai oleh gunung rendah. Pada hari yang jelas, anda dapat melihat pulau lain. Kebanyakan 80, 000 penduduk pulau ini tinggal di Mindelo, yang dikenali sebagai pusat kebudayaan Cape Verde. Bandar ini dikenali sebagai tempat kelahiran gaya muzik tradisional negara, walaupun globalisasi bermakna anda boleh mendengar pelbagai muzik di sini. Pemandangan yang akan anda lihat di Mindelo termasuk pasar ikan dan salinan menara Belem yang terkenal di Lisbon. Bandar ini mempunyai rasa Afrika kerana perdagangan dengan benua itu. Pulau barat daya popular dengan angin.

3. Santiago

Pulau Santiago adalah pulau Cape Verde yang terbesar; Di sinilah separuh penduduk negara ini hidup. Pulau pertama yang akan diselesaikan, ia adalah rumah kepada ibu negara, Praia. Pulau ini adalah tempat yang baik untuk melihat beberapa spesies terancam alam, termasuk 38 tumbuhan dan beberapa burung langka. Pulau ini mempunyai landskap yang pelbagai untuk menikmati: gunung, lembah hijau, pantai berpasir (Praia Pranha adalah puncak) dan pokok terbesar dan tertua di negara ini, kapok yang berusia 500 tahun. Pembeli boleh menikmati Praia's Mercado de Sucupira di mana anda boleh membeli pelbagai barangan, termasuk kerajinan, dan rasa makanan tradisional.

2. Boa Vista

Gunung, padang pasir dan pantai bergabung untuk menjadikan Boa Vista, pulau ketiga terbesar di Tanjung Verde, tempat yang baik untuk dikunjungi. Dengan nama yang diterjemahkan sebagai "pemandangan yang indah, " bolehkah ia menjadi perkara lain? Lebih banyak pelancong yang menemui pulau itu, yang paling hampir dengan Afrika, sejak sebuah lapangan terbang antarabangsa dibuka pada tahun 2007. Pastikan untuk memeriksa gereja gaya kolonial yang indah berhampiran dataran di Sal Rei, ibukota pulau itu. Garam yang dihasilkan di sini disifatkan "diraja" kerana kualitinya yang tinggi. Dan, selepas melawat gereja San Rogue di Rabil, anda boleh membeli tembikar buatan tempatan sebagai cenderahati. Di bahagian utara pulau itu terletak bangkai kapal kargo Sepanyol yang berlari ke darat pada tahun 1968.

1. Sal

Mudah untuk meneka industri utama Sal dulu: Nama diterjemahkan sebagai "garam." Kebanyakan garam yang dilombong pada abad ke-19 telah dieksport ke Brazil; garam hari ini ditambang terutamanya bagi pelancong untuk dibawa pulang dan untuk kegunaan tempatan. Sal kini menjadi destinasi pelancongan yang popular, mempunyai lapangan terbang antarabangsa utama di Cape Verde. Ia terutamanya sebuah pulau yang berpasir, berpasir, dengan angin perdagangan musim sejuk menjadikannya menjadi Mekah bagi para peselancar. Ada sinar matahari hampir setiap hari dan hanya hujan apa-apa lagi? Espargos adalah ibukota politik dan ekonomi pulau, sementara Pedra Luna terkenal dengan gereja yang bersandar.

Disyorkan

Bagaimana Menghabiskan 3 Hari di Paris
2019
8 tempat terbaik untuk tinggal di Heidelberg
2019
7 Tempat Terbaik untuk Menginap di Buenos Aires
2019